Senin, 02 Februari 2015

Mereka anggap cinta itu apa?


Saya                  : ‘mb, dari kalian berlima yang jomblo siapa?’
Mb Susi             : ‘Cuma satu dek, itu yang kemarin shift sama kamu, namanya Ika’
Saya           : ‘Ha? Jadi empat sisanya statusnya berpacaran? Termasuk mbaknya?’ (polos nih ceritanya)
Mb Susi             : ‘iya dek. Kenapa?’
Saya           : (nelen ludah-yang hampir meler-ke bawah) ‘yaampun mb, kebalikan kita dong (kelompokku) kita yang ngga jomblo cuma satu hehe, itu mb si Anggun.
Mb Susi              : ‘ha? Serius?’
Saya                 : ‘iya mb, emang dari dulu tumbuhnya di lingkungan mayoritas jomblo mb. Jomblo bahagia sih bukan ngenes.’(nyengir- cari pembelaan- tapi munafik- gapapa- yang penting nggak keliatan- ngenes aslinya)
                Tiba tiba throwback ke masa masa sekolah dulu. Di kelas itu anak perempuannya sekitar 18-20 orang. Dan seingat saya, yang punya ‘teman special’ sih sekitaran satu, dua, tiga, bisa dihitung lah. Ngga pernah lebih dari empat ataupun lima.Yakin. Jadi ketika jomblo menjadi mayoritas, everything is gonna be okay (y). Kenapa bisa sebegitu nelangsanya? Selain karena faktor bertepuk sebelah tangan, kenyang dimakan teman, pungguk menggapai bulan, ya biasalah, mayoritas dari kita kan memang orientasi sekolah ya belajar, masih polos, selalu kalem, tapi suka baper kemana mana wkwk.
                Lagian mereka yang ngakunya menjalin hubungan (re: pacaran), sepengamatan saya kebanyakan hanyalah cinta monyet- cinta anak remaja yang baru hitungan minggu bahkan hari si cowo nembak- cewenya mau- jalan- tebar mesra di dunia maya- kalo si cowo ultah, cewe nya foto sambil pegang tulisan HBD- lalu tiba tiba ada masalah- and finally putus lewat sms. Yah, itu baru yang namanya ngenes asli. Dan pengamatan saya belum berhenti disitu. Ngga jarang juga mereka (yang tertakdir selalu menarik hati wkw) dengan mudahnya move on ke lain hati, setelah hubungan mereka sebelumnya kandas. Ada lho yang selama tiga tahun SMA terkabar berpacaran dua kali, tiga kali, yaelah tiap naik kelas ganti gitu? :””

Mereka anggap cinta itu apa?

                Ada juga beberapa teman yang berpacaran beda agama. Kalo itu script untuk film sih mungkin bisa populer. Nah ini? Ini dunia nyata. Ngga se indah ending sebuah film romansa. Kalo masing masing jalan bareng sih bisa, tapi memutuskan bergandengan tangan untuk mencapai satu arah tujuan? Itu ngga bisa. Kalo kata mereka sih ‘jalanin aja dulu’, yaampun :””

Mereka anggap cinta itu apa?

                Ada juga yang habis putus eh malah serasa musuhan aja sama mantan haha. Malah jadi saling ngga sudi melihat apalagi menyapa. Mungkin putusnya dengan tidak baik baik. Nah dulu yang sukanya bilang cin, yang, beb, kemana? Dulu yang paling rajin ngingetin makan kemana? Yang sering ngucapin selamat pagi siang sore malem kemana? Lalu semua itu sedemikian mudahnya menjadi hal sia sia sekarang? Indonesia-Belanda yang dulu musuh berabad abad aja bisa akur, kalian kapan? Haha :””

Sekali lagi, mereka anggap cinta itu apa?

Kalo yang namanya cinta itu menguatkan, maka kalian akan kuat untuk saling menunda segalanya. Tak akan berkhianat, sekalipun terpisahkan oleh jarak dan waktu.
Kalo kata mbak mbak yang aku lupa namanya itu,’cinta yang baik adalah cinta yang tak membuat kita selalu khawatir mengingatnya. Apalagi jika sampai mengganggu ibadah kita? Lupakan, dia bukanlah cinta yang baik’
                Ngga perlu resah kawan, karena Allah telah mempersiapkan dia yang kita inginkan dengan baik. Dengan cara yang baik. Bukan dengan galau dan baper tak berkesudahan wkwk.
                Dan semua yang saya paparkan diatas bukan berarti saya iri. Tapi karena saya sedikit bingung lalu mempertanyakan. Mereka anggap cinta itu apa? semua definisi yang tercermin lewat kelakuan mereka benar-benar.. kurang tepat :(
Memangnya kita apaan dengan mudahnya dimiliki orang. Memangnya kita apaan dengan mudahnya menerima yang pernah dimiliki orang. Astagaaa.

Mereka anggap cinta itu apa.


               
               
               
               
               
 
catatanku-amelia Blogger Template by Ipietoon Blogger Template