Jumat, 27 April 2012

Emosi Kita

            Masa-masa sekolah, apalagi masa SMA merupakan puncak dari segala gejolak emosi atau sering disebut kelabilan.Masa dimana pencarian jati diri berlangsung, ingin mencoba sesuatu yang baru dan berusaha mencapainya selagi ada waktu dan masih muda, katanya.Tapi apa? Kebanyakan para kawula muda ini lebih banyak menggunakan emosi mereka daripada akal sehat yang sepertinya akal sehat itu mulai tidak berlaku disini.Mungkin semboyan ‘kalau tidak begini jangan berharap’ mulai terpupuk di jiwa mereka.Mengandalkan emosi yang menggelora, frontal dan kebanyakan keluar aturan mereka anggap sebagai suatu senjata ampuh untuk menaklukkan sesuatu yang ingin mereka raih.
            Sekali lagi akal sehat tak main disini.Masa labil.Ya! masa labil kadang menjadi alasan naif atas tingkah polah yang mereka lakukan.Para anak labil yang lebih sering menyebut diri mereka dengan istilah ‘cah enom’ (anak muda) bukannya tidak sadar atas ketidakbecusan mereka dalam masalah pengendalian emosi, tapi mereka cenderung menomorsatukan alasan ‘berekspresi’ , mengeluaran segalanya yang mereka rasa harus diungkapkan, ‘ndak ngganjel’ , katanya.
            Tapi sebenarnya tidak sepenuhnya salah jika memang emosi itu perlu dinyalakan.Tentunya dalam catatan hal yang dilakukan adalah hal positif dan memerlukan emosi untuk menjadikannya yang terbaik.Misal belajar.Kalau tanpa niat yang pasti, memulai belajar merupakan sesuatu yang sulit, tanpa emosi membara untuk kesungguhan, belajar hanya sebuah omong kosong.Bayangkan saja jika kita belajar hanya ‘belajar-belajaran’ alias mau mau enggak.Ketercapaian yang kita impikan pun hanya akan terus menjadi mimpi didepan mata kita.Semua itu butuh komitmen, semua itu perlu target.Target tujuan kita belajar itu apa, target waktu yang akan kita taklukkan itu seberapa lama, sekali lagi semua itu butuh perhitungan.Disinilah emosi pantas untuk dilakonkan.Belajar ‘membabibuta’ , mengejar target, jadi inilah arti emosi yang layak dihidupkan.
            Jadi sebenarnya tinggal pandai-pandainya diri kita ‘menyulap’ emosi kita menjadi hal apa.Semua itu ada baik buruknya, emosi bisa saja menjadi hal bermanfaat yang kita butuhkan atau tak dapat dihindari emosi juga bisa menjadi momok dalam diri kita.Keberadaan emosi tak dapat disalahkan, kelabilan tak dapat disesalkan.Itu semua sudah menjadi kodrat dan hanya diri kitalah yang dapat menjadikannya hal positif atau negatif.

Kamis, 05 April 2012

Kecu special edition -_-


                Ampunn sekarang makin banyak yang bilang kata ‘kecu’ :o .Kemarin di twitter, ada kakak kelas yang mentionan bilang kecu, tadi siang pulang sekolah di parkiran, aku mendengar mas mas e XIA5 ada yang bilang ‘kecu’ :o dan mirisnya lagi ini tadi aku buka fb lewat hp, eee kok ya ada yang status ‘Whaa, ini sangatlah kecu!’ eh wait wait, kok kayaknya distatus ini ada perbedaan definisi mengenai kecu ya? Bukannya ‘kecu’ adalah kata sifat/sebutan untuk orang ya? Kecu=nyebelin karena bohong, jadi sangatlah kecu=sangatlah nyebelin karena bohong? Kok ra wangun sih -_- di status ini seolah kecu adalah situasi -_- nah loh pasti cuma pada waton (asal) bilang kecu yaaa, terus kalo bilang kecu itu terus jadi anak gaul atau gimana? -_- kata kasar kok yo dipopulerin to yov, hadehh ABG jaman sekarang ><

Rusaknya bahasa ABG


                Jaman sekarang ini, istilah ra mutu (ngga mutu) mewabah, singkatan-singkatan wagu merajalela.Bukan salah otak berpikir, bukan salah mulut berucap.Semacam sensasi yang dibuat-buat-sepertinya.Beda dengan alay, tapi jujur ini ngga banget buat dijudge atau buat di nah! sebagai sebuah kata.Well akan saya bahas satu persatu disini, tapi ini hanyalah opini saya semata yang sebenarnya juga ngga kalah wagunya.Not more than words ;)
1.       Istilah-istilah baru.Ya! yang saya bahas disini adalah istilah dalam bahasa Jawa.Hmm bukan bahasa Jawa sih, tapi bahasa illegal yang di jawa-jawakan-lebih tepatnya.Saya akan beri contohnya.
Ø  Luweh (biarin/masa bodoh/gak urusan!) ya semacam seperti itulah dalam arti bahasa Indonesianya.Sebenarnya masih satu arti dengan kata ‘yoben’ , tapi luweh ini lebih cenderung ke arah ngga mau tau, agak kasar lah.Apaan coba? Ngga ada kali ya istilah luweh dalam KBJ (kamus bahasa jawa) -_- saya mulai mengenal istilah luweh ini pertama kali dari Dwi dan Tami (teman kelas smp dulu-IX c).Tapi dipopulerkan oleh Dhimas (teman sekelas-X1).Entah mengapa mendengar kata luweh itu, nyebeliiiiinn banget ><

Rohis oh Rohis


                Ini ceritanya aku lagi nunut (ikut) ndengerin apa yang kakakku dengarkan.Nasyid-nasyid islami sebangsa Edcoustic lebih tepatnya~ seharusnya aku saat ini belajar untuk sebuah perang yang aku hadapi esok (UTS woiiii ) tapi entah mengapa ada sesuatu yang rasane ki ngganjel ngganjel (ganjil-ganjil) hingga membuatku berhenti sejenak dari buku untuk sebentar selingkuh dengan microsoft word -__- .Dan tugasku sekarang adalah mengatakan kepada mu, kamu dan kamu tentang keganjelan (ngganjel=ganjil, keganjelan=keganjilan)yang kumaksud, keganjelan setelah aku ndengerin lagu-lagu islami~

Damned Student!


Damned Student!
Dan sepertinya itu adalah saya.Siswa satu es em a, melenceng dari aturan adalah biasa (masih dalam hal baik lo), telat sekolah itu rutin, ngerjain peer adalah hal amazing, dan ini! Kamseupay terparah selama saya menjadi siswa- liburan panjang, banyak tugas, dan lagi-lagi ngerjainnya tetap saja malam sebelum berangkat sekolah, besok pagi adalah deadline nya, dan malam ini-its time to do that :o
                Jujur saya sendiripun juga bingung terhadap jalan pikiran saya yang serba mbingungi (membuat bingung), apakah jalan pikiran saya terlalu cethek (sempit), banyak kendaraan macet, tercemar polusi udara, dan mungkin umpek-umpekan(berhimpit-himpitan) kayak jakarta (?).Stop stop!! Ini bukan ngebahas kota Jakarta, tapi tentang jalan pikiran saya sebagai seorang siswa es em a! Perasaan dari SD sampai sekarang saya kira saya mengalami yang namanya degradasi >< SD saya hanya SD dekat rumah, pinggir sawah, dan satu kelas hanya bermuridkan 15 bocah ;) seru kan, ekslusif banget -__- kalo SD, ngga usah belajarpun, tetep wae ndewa (ndewo) hehe, jaman keemasan adl jaman SD, muahh :* terus SMP, SMP saya termasuk eh terfavorit malah di kabupaten tempat tinggal saya, SMP 1 Bantul ;) SBI meneh :p tapi hal itu tak mampu membuat saya njut ngrasakke bangga -__- teman-teman pinter semua, pelajaran semakin membuat otak saya nguling-ngguling, emang nggak bisa jadi yang terbaik,mulai merasakan yang namanya jadi siswa pahpoh, tp yo nggak njut ranking e ngisor banget, oraaaaa! tp yo sedengan (tengah-tengah) lah :D, terus sekarang-SMA!! Wuss, saya bersergam abu-abu putih di SMA 1 Bantul ;) juga SMA terfavorit lohh *bangga meneh :D SBI sih pasti :p tapi sama saja dengan SMP, eh tambah parah ding -__- sepertinya saya mulai merasakan yang namanya pahpoh pollll!!! Ya! Seiring laju otak saya yang makin hari makin lambat (apalgi saat pelajaran Matematika-Pak A*us-dan Sukino -__-) dan teman-teman saya yang belajar adalah hobi mereka, sebuah hell banget bagi saya :o –damned student!
                Tapi inilah tantangan! Nggak mungkin kan siswa itu pinter semua, teneh ra apik mengko :p kalo pinter terus gunanya sekolah apa? Heheh, jadi bukannya saya ngebelain diri saya ye, tapi nggak usah gengsi lahh, saya ngaku nek saya ki tidak pinter -_- mungkin kalian juga sudah tau nek saya tidak pinter-tapi saya akan berusaha untuk meminter-minterkan diri saya dengannnn (efek suasana : jeng jeng!!!) belajar mamen!! *gayametal :D doain saya ya teman-teman hingga saya merenovasi jalan pikiran saya, eits!! Doain saya biar saya kelar nglembur peer fisika malam ini, sesuk dikumpul e cahhh -_- that’s all~ good nite ;)

Minggu, 01 April 2012

(hampir) kesrempet



                Aku sendiripun masih bingung ini sudah termasuk kesrempet apa hampir kesrempet -_- tapi yang penting udah kena kakiku jadi disini aku akan menyebutnya dengan-kesrempet-.Hmm ceritanya gini, kemaren Jumat aku berangkat sekolah bareng kakakku (dianter) nah aku diturunin di wetan (timur/south) sekolahan.Oh iya sampe lupa, itu aku udah tau kalo aku telat, soalnya banyak juga teman-teman yang lain yang udah kekanceng (kekunci) pintu gerbang.Nah dikarenakan jalanan rame, rame beudd, aku dibantu pak polisi buat nyebrang ( note = emang udah tugas polisinya sih) nah baru nyebrang setengah jalan, aku berhenti.Terus nunggu yang sisi jalan  setengahnya lagi.Pak polisi pun nyemprit si peluit ‘prittttttttt’ tanpa pikir panjang aku langsung nyelonong lari, dan dyarrr! Ada motor ngebut yang ya bisa dibilang ‘nyanggol’ kakiku -_- aku ngga sampe jatuh sih, tapi pianika yang aku bawa bisa terbang jauhhhhh bangeeet, dan jatuh T.T ‘aaaa pianika’ teriakku.langsung aku ambil pianika itu, lha mung le nyilih je -_-  si penyrempet tadi berhenti, tapi karena aku memberi isyarat baik-baik saja, pak polisi pun membolehkan si penyerempet tadi untuk bablasss ( meneruskan perjalanan)
                ‘dek, lain kali kalo nyebrang hati-hati jangan langsung lari’ kata pak polisi
                ‘nok, rasah kesusu, ati-ati to’ kata kakakku yang kebetulan masih disitu
                Ya! Dan orang-orang yang melihat kejadian itu kan pada ngeliatin aku kan -_- yaudah aku bersikap biasa aja, jalan biasa.Eeeee lha kok lama-lama kakiku mulai terasa sakit.Aku liat kakiku, yah biru erem, emu -_-  (semacam sakit, rasanya nyut nyut -_-) yah buat evaluasi aja, lain kali kalo nyebrang liat kanan-kiri dulu ya mel -_- salah si penyerempet juga sih, udah tau dilingkungan sekolah kok ngebut-ngebut -_- udah ada bunyi ‘prittt’ lagi -_- untung aku masih polos, jadi aku ngga ber akting jatuh, kesakitan, dan minta ganti rugi wakakak.Btw satu yang terpenting!! Alhamdulillah! Pianikanya baik-baik saja hahaha
 
catatanku-amelia Blogger Template by Ipietoon Blogger Template