Sabtu, 08 September 2012

meletup-letup!


                Hati saya sedang berbunga bunga sekarang =)) meletup letup juga hahaha. Letupannya lebih keren dari letupan pop corn nya JKT48, sungguh. Saya sedang merasa dunia ini milik saya sekarang, saya begitu bahagia. Mengapa? karena saya baru saja mendapat sebuah pelajaran berharga kali ini. Pelajaran dari teman saya yang sungguh saya tidak berpikir sejauh itu sebelumnya.

                Oke, perhatikan baik baik cerita saya ya =)

****
                Akhir akhir ini saya sering merasa tidak enak dengan salah seorang teman saya.Bukan teman saya ding, tepatnya kakak kelas saya. Tapi okelah anggap saja itu teman (impian) saya. Sebenarnya bingung juga dimana titik kesalahan saya, tidak kasat mata ( oke -_- ). Teman teman saya yang mendengar cerita saya ini kebanyakan menilai itu hanya masalah ke-sensi-an saya saja begitu. Saya memang orangnya suka main perasaan, suka berfikir dan menganggap sesuatu itu hanya dengan perasaan, hanya ego, tanpa akal sehat -_- .

                Itu jeleknya saya, suka berfikir 'eh kayaknya dia itu sedang nggak enak deh sama aku blablabla' atau 'salahku apa sih, dia kok jadi gitu blablabla' dan teman teman saya kebanyakan menjawab 'bukannya dia dari dulu memang seperti itu ya?' atau 'biasa aja mel, aku kalo jadi dia juga akan gitu kok' . Orangnya saja biasa saja, saya ini yang terlalu berfikir yang tidak-tidak. Jadi intinya : saya terlalu over ngejudge orang sembarangan -_- atau bisa dibilang suka negatif thinking/ suudzon begitu -_-

                Nah ceritanya, teman saya itu mengirim sms ucapan idul fitri pas malam takbir. Saya meletup letup! walhasil saya langsung menelungkupkan wajah saya ke bantal -_- jungkir balik di tempat tidur, berputar putar menari seperti orang gila -_- malam takbir itu serasa milik saya seorang. Benar benar tidak disangka. Saya begitu bahagia {} . Hmm tapi iya sih, itu hanya sms forwardan biasa yang mungkin dia kirim ke semua kontak nama di hapenya -_- ( mulai suudzon). Tak masalah, saya terlanjur bahagia :3 . Lalu saya bales, intinya bilang sama sama gitu. Eh nggak dibales -_- tuh kan palingan juga dia sms nya tidak sengaja kekirim di nomorku begitu, terus melihat aku bales sms dia baru sadar 'weh kok kekirim ke ini eh?' -_- (suudzon lagi)

                Lalu saya menjalani hari hari kemenangan dengan bahagia. Saya memang selalu bahagia, po ra sangar hahaha. Lalu tibalah hari masuk sekolah dimana hari itu acaranya syawalan warga sekolah. Jabat tangan se satu sekolahan. Dari tangan satu ke tangan lain. Dan jengjeng! kali itu saya panas dingin --" saya sedikit berjabat tangan dengan teman saya itu. Sedikit. Bukan mahram lah yaw :p . Dia tersenyum. Mungkin kasat mata itu hanyalah senyum biasa, senyum yang tidak issss-timewa. Cuma senyum mah semua orang bisa haha. Tapi jangan salah, senyumnya terpancar senyum surga *cukupmelcukup -_- . Dan saya meletup letup lagi :3

                Awalnya saya berfikir, oh dia udah memaafkan saya. Tapi tapi tapi tapi... Tetap sama saja seperti kemarin kemarin -_- lalu saya sedih. Cengeng :'( . Lalu terbesit di kepala saya untuk menjalankan sebuah visi terbesar sekaligus terakhir saya. Saya ingin minta maaf secara langsung.sekian

                Kalo itu berhasil berarti itu akan menjadi kali kedua saya berbincang dengannya. Aneh ya, berarti itu bukan teman dong -_- memang bukan -_- tapi semua orang yang saya kenal akan saya anggap teman :p *sok-kenal. Sebenarnya visi ini sudah ada sejak sebelum libur lebaran. Tapi apalah dikata mungkin belum takdir saya, saya selalu gagal. Situasi tidak pernah berpihak ke saya, apa saya tidak sedih coba :'(  teman saya ini tidak pernah yang namanya jalan sendiri, selalu bersama teman temannya. Ya iyalah mel, namanya juga punya teman, begitu kata Hilda --" sebel begitu, rasanya ingin meremas remas teman-temannya*jk :p . Oh iya yang paling parah waktu pulang buber sekolahan. Udah nunggu, suweeeneee -_- tengok sana tengok sini, dan (masih) saja bersama teman-temannya. Ini melatih kesabaran, santai mel. Waktu berjalan, tiba tiba saja perasaan saya berkata*wuss , dia sedang menuju motornya. Saya berlari! saya bisa lari! ngek -_- . Dan apa? detik itu saya berhasil melihat teman saya itu dan pada detik yang sama dia tancap gas motornya. Oke, anggap saja kali ini saya belum beruntung *pukpuk imel.

                Kembali ke kandang! nah, itu baru sepotong, yang lainnya? oke tidak usah diingat ingat, tidak penting. Dan sekarang naluri menjalankan visi muncul kembali. Tapi permasalahannya selalu sama -_- dia tidak pernah pisah sama teman-temannya. Apalagi sahabatnya -_- jalan kesini bareng, kesitu bareng. Pulang saja, dijalan motor mereka barengan, jejer cah, selalu. Sampai sampai mereka beli bensin di pom saja barengan (lagi - -") hmm masak iya sih, sampai bensin saja habisnya bersamaan -_- sangarrrr, luweh kembar seka cah kembar :o . Itu selalu terjadi. Saya hampir putus asa teman :(

                Ingat! itu baru hampir ya, baru hampir. Nah ke-hampir-an saya ini benar benar lenyap ketika saya bercerita ke kedua teman kelas saya waktu kelas X. Sekarang beda kelas, namanya Sekar sama Sinta. Begini,

                " Tadi aku sedikit salaman lo sama -----" ujar saya dengan begitu girangnya.Dengan melompat lompat pula - -"
                "Kok cuma sedikit? kayaknya tadi aku penuh satu telapak tangan deh salamannya" kata Sekar.
                "Hah? tenaneeee?"
                "Iya mel, penuh satu tangan" tambah Sinta.
                "Aaaarghh kok gitu sih :(" (mulai suudzon lagi) jawab saya sambil meremas remas dedaunan bunga di pot depan saya (ini nyata -_- ) dan Sinta sama Sekar pun tertawa dengan ngakaknya - -"

                Haha lupakan, itulah kelabilan saya. Ngopo jal -___- mahle ngrusak tanaman wae -_- , ra penting mel ra penting. Oke, saya coba mengabaikan. Lalu setelah Sekar dan Sinta pulang, saya bertemu Nurni. Walhasil langsung aku sembur dia,

                "Nur, nggak nyangka ----- tadi bisa senyum! senyum nur! yaampunn setelah berabad abad aku menunggu" ujar saya
                "Senyum gimana?" jawab Nurni
                "Begini nih (lalu saya menirukan senyumnya) mirip kan? hahaha"
                "Cuma begitu we, dia tadi waktu salaman sama aku senyum juga, sampai giginya pada kelihatan pula" jawab Nurni

                Wew langsung lemas seketika - -" saya yang begitu dodol teman, hadeh. Ternyata masih banyak orang yang lebih beruntung dari saya dalam hal ini, oke fine. Lalu saya juga bercerita ke Nurni tentang sms teman saya.

                "...nah aku balesnya smsnya, eh eh, gantian nggak dibales Nur" kataku
                "heheh, aku nggak dapet tapi aku sms ucapan duluan.terus dibales mel"
                "hah? dibales?"
                "iyaaa"
                "Yowes yo nur, aku tak muleh waee -_-"

                Wkakak kalo dipikir pikir nasib saya dalam hal ini begitu miris :p hmm semua hal diatas semakin memantapkan hati saya untuk...

untuk....

untuk....

untuk....

untuk membatalkan rencana minta maaf saya :o saya begitu suudzon saat itu wkwk, saya berfikir kalo teman saya itu tidak ikhlas saat syawalan di sekolah.Formalitas mungkin - -" . Haha kalo dipikir pikir masalah teman saya senyumnya ke saya ngga kelihatan giginya ataupun salaman dengan saya cuma sedikit itu, sangat tidak penting hahaha.Bisa saja dia lelah unjuk gigi atau lelah berjabat tangan gitu haha, tapi sayang itu kan kalo dipikir pikir, dan faktanya -> saya tidak berpikir -_-

                Itu baru masalah sepele, belum alasan alasan lain yang membuat saya mengurungkan niat suci (?) saya ini. Yang lain begitu ekstrim, sampai sampai saya tidak tega untuk kali ini menceritakannya.

***
                Saya benar benar gundah.Sungguh. Memang benar saya harus berhenti untuk meributkan hal ini. Tapi hati kecil saya mengajak saya untuk sedikit berfikir jernih. Sebenarnya yang salah ini saya, yang punya banyak dosa ini saya. Semua ini timbul hanya karena sifat sensi saya dan ego saya yang masih sangat labil - -" . Lalu terbesit dalam benak saya untuk minta maaf melalui sms. Mencoba coba merangkai kata sms permintaan maaf. Dibales atau tidaknya, luweh. Yang terpenting saya sudah minta maaf secara khusus :3 begini,

                Aku reti sms maaf seka ----- kae mung salah kirim, syawalan neng sekolahan kae yo mung formalitas :o mumpung isih syawal, aku arep minta maaf nggih atas kabeh dosa lan salahku. Niatku tenanan, nuwun

                SENT!

                Pasti tidak dibalas (suudzon detected - -"). Ah sudahlah. Segera saya ambil air wudhu, sholat maghrib :3 . Daripada galau didepan hape, mending tadarus saja :3 terus saya bertadarus, mengharap hidayah Allah {}

                Selesai tadarus, saya beranikan diri untuk melihat hape. Hah ada sms, aaaarghh sik sik. Bismillah! Ya Allah dibalas Ya Allah! saya buka. Belum sempat baca langsung hape itu saya peluk {} tidak kuat bacanya a-- . Oke, biasa aja mel. Aku baca,

                Pesenku, ojo kulino suudzon, ra apek, biasakke berpositif thinking & khusnudzon, mumpung isih enom & (insyaallah) umur isih dowo. Yo podo podo, aku yo njaluk ngapura nek akeh salah.

     Saya pendamkan kepala saya di bantal kuat kuat. Saya peluk (lagi - -") hape saya erat erat. Ini baru kali kedua teman saya itu mengirim sms ke saya, yang pertama bulan Desember, lalu yang kedua bulan Agustus ini. Saya ingin menangis Ya Allah! saya begitu bahagia! Begitu jelas disini, teman saya tersebut menasehati saya :3 memaafkan saya :3 Ya Allah dia begitu baik =)) tidak pernah sekalipun terbayang dibenak saya akan hal ini.

Sumpah tweeps itu nyatakah? iya mel iya, kamu tidak sedang bermimpi :)

                Saya begitu bahagia! sekali lagi saya begitu bahagia! prediksi saya kalo tidak dibalas ya pasti balasnya hanya 'ya sama sama' tapi ini? dia memberikan sebuah pesan yang bukan sembarang pesan :3 Dia memaafkan sekaligus menasehati. Nasehat yang begitu sarat akan makna. Iya, saya mengaku saya memang suka negatif thinking, tapi setelah mendapat nasehat itu, Insyaallah saya berusaha untuk tidak lagi. Eh jarang lo ada orang yang memaafkan kita sambil memberikan solusi atas kekurangan kita. Tapi ini? ini blakblakblakan hahaha. Saya senang mendapat nasehat seperti ini, terimakasih :') selalu yang terbaik untuk kamu ya :')

***
                Begitulah, tidak semua kesalahan itu dapat kita sadari sendiri. Kadang butuh orang lain untuk dapat menyadarkan kita. Termasuk teman =)) termasuk orang yang bahkan sempat menjadi sasaran ke suudzon nan kita :p maaf ya teman, saya benar benar begitu merasa bersalah :( fyi, habis terima sms itu saya langsung hobi senyum senyum sendiri, saya yakin disaat saya tidurpun mimik wajah saya juga tersenyum :p kemana mana saya jadi suka tersenyum, hai dunia! saya sedang berbahagia :') itulah pelajaran saya kali ini.Super sekali {} . Sebenarnya saya juga sudah sering diberi pelajaran pelajaran oleh kakak saya, terimakasih juga kakak :) terimakasih kepada semua orang yang telah memberikan pelajaran bagi saya {}

                Fyi, saya benar benar tidak mengira teman saya ini begitu dewasa, saya memang tidak terlalu mengenalnya, tapi saya anggap dia itu teman :') Eh Ya Allah aku ki seneng banget iki :p hmm siapapun yang nantinya ditakdirkan dekat denganmu, dia adalah orang paling bahagia karena memiliki teman sepertimu =)) semoga Allah selalu melindungimu teman*peluk {}



               
               

1 komentar:

 
catatanku-amelia Blogger Template by Ipietoon Blogger Template