Selasa, 05 Juni 2012

Kisah sebuah knalpot...


             Bermula dari ceritaku ketika diriku lewat diparkiran, eh nglewatin motornya..sebut saja A. Hmm berdebu, pikirku.Tiba-tiba ide iseng lewat dibenakku.Yap! aku melukiskan namanya dengan jariku didebu-debu yang melekat dimotornya.Kan debunya cukup yah katakanlah tebal :p jadi bisa dibayangkan jariku cukup lihai menulis namanya dengan cukup jelas :p di belakang jok (ekor motor) sama di dek (sayap motor hehe).Wakakak tapi kalo nggak dilihat secara detail mungkin nggak ada orang yang kober-kobernya (sempet-sempetnya) bisa liat.Kecuali ini...sedikit kutipan perbincanganku di sms dengan sebut saja B.
                “Mas mas gelem tak ceritani ra?”                                        (mas mas mau aku ceritain ngga?)
                “Ceritani opo sik?”                                                             (ceritanya tentang apa dulu?)
                “Hal sik tak lakukan terhadap motor e mas A?           (hal yang aku lakukan terhadap   motornya mas A)
                “Oalah paling yo muk nulis jenenge polpolane”                  (oalah paling juga cuma nulis namanya)
                “Weh? Kok koe iso reti? :o”                                                  (weh? Kok bisa tau? :o)
                “Lha yo mosok yo rep ndelik ke helm? Kan ra mungkin, nyumpeli knalpote yo ra mungkin”  (lha iya masak mau nyembuiin helm? Kan ngga mungkin, nyumpel (semacam menyumbat) knalpot nya juga ngga mungkin)

                Buahahaha! Wacetho aku ngakak to -_- iya ya, kenapa aku samasekali ngga berpikiran sebrilian itu ya -_- cuma nulis namanya doang, opone sik apik jal? Well tiba-tiba aku memikirkan sms itu dua kali.Sepertinya apik (bagus) deh nyumpel knalpot itu.Kenapa besok ngga aku coba aja? Hahaha mesti apik, pikirku.
Berhubung level pemikiranku masih sebatas pemikiran bocah iseng yang ingin mencoba hal baru, aku pun melakukan simulasi nyumpeli knalpot dengan motornya mbakku sebagai kelinci percobaannya.Memanfaatkan situasi diriku sendiri dirumah dan motornya mbakku juga ditinggal dirumah.Cekidot misi dimulai..nyumpelnya pake apaa? Oh kertas digulung, pikirku.Aku ambil secarik kertas, aku gulung memanjang dan aku masukkan ke knalpot (note : ngga aku masukkan semua, teneh raiso metu -_-) terus aku slah (slah/nggenjot=semacam tancap gas).Weee kok ngga ada hal apik yang terjadi >.< aku cek, hmm kebesaran to kertasnya -_- terus aku nyobek kertas kecil, kali ini nggak aku gulung tapi aku lipat-lipat membulat seukuran dengan lubang knalpotnya.Terus aku masukkan lagi dengan hati-hati, takutnya ntar kalo kebablasen (kelewatan masuknya -_-).Aku slah lagi, mbrem..bemm.bemm...wee kok aku nggak melihat hal apik terjadi (lagi) -_- .Aku cek.Loh ? kertasnya mana? Mana kertasnya?? Weee masuk beneran ke knalpot po yo >.< aduh gimana ini kalo masuk beneran sampe ke dalam, ke mesin, terus ntar ada yang makai terus njebluk! Dyarrr! :o piye??? Panik, cemas, keringat dingin, brrr.. aku masukkan jariku ke lubang knalpot, weh kok lubang didalamnya ngga sampe ke dalam tapi kayak ada sekatnya gitu? Nahloh terus kertasnya dimana? Masak iya sih kertasnya bisa menyusup -_- aaaaaa (pikiranku kacau detik itu :p)

Aku hanya bisa terduduk lemas didekat motor.Aku salahkan diriku, kumaki diriku.Kenapa juga aku mencoba hal itu -_- hanya sumpelan kertas dan motornya mbakku kini sebagai taruhannya -_- iki piye iki piye iki piye (cucak rawa dawa buntut e “Didi kempot” sebagai backing vocal heheh) aku melamun, aku pandangi sekelilingku, berharap tinkerbell benar-benar nyata dan aku dapat menyuruhnya mengambil kertas kecil itu didalam motor (aku masih saja menganggap kertas itu didalam motor).Tiba-tiba bola mataku berhenti di sebuah titik fokus di bawah  kursi.KERTAS ITUU!! Aku merangkak bak bayi gila :p .Weee ketemu! teriakku.Ngga jadi masuk, nggak jadi njebluk wakakak.

Ternyata oh ternyata kertas kecil itu terpental sangat cepat ketika aku nge-slah motor, mungkin karna tekanan gas yang secara tiba-tiba, demikian analisaku.

Well jadi bisa disimpulkan simulasi nyumpel knalpot kali ini, SEMPOA *weh kok malah jadi sule >.< heheh eh baleni waee >.< well jadi bisa disimpulkan simulasi knalpot kali ini, SEMPURNA *ini baru niruin demian :p .

Hmm asik juga ya bereksperimen se ra penting ini haha, tiba-tiba aku ingat tujuan awalku melakukan simulasi ini :o berhubung hasilnya memuaskan dan tidak membahayakan, apakah nanti benar-benar akan kupraktekkan di knalpotnya si A? Tunggu saja kelanjutan ceritanya..
*ini cerita knalpotku, bagaimana ceritamu? #indomieee hahhaha

1 komentar:

 
catatanku-amelia Blogger Template by Ipietoon Blogger Template